Rekonstruksi Soliditas Gerakan Mahasiswa

Aksi Mahasiswa Melawan Keangkuhan Pemerintah
Aksi Mahasiswa Melawan Keangkuhan Pemerintah

MOBILISASI gerakan mahasiswa setiap zaman mempunyai tantangan yang berbeda-beda. Misalnya, gerakan mahasiswa Angkatan ’66 membumikan isu otoritarian state dengan ikon Tritura. Angkatan ’74 dengan peristiwa Malari (Malapetak Lima Belas Januari) yang mengusung isu NKK/BKK dan perjuangan menuntut otonomisasi negara dari intervensi asing. Angkatan ’78 mengangkat isu perlunya realisasi demokrasi, transparansi, akuntabilitas serta pelaksanaan Pancasila dan UUD 1945 secara murni dan konsekuen dengan ikon menolak Soeharto sebagai calon presiden (Demokrasi Suatu Keharusan, Anwari WMK, 2004).

Sedangkan angkatan ’98 menggemakan isu reformasi dengan semboyan perjuangan ‘Enam Visi Reformasi’. Angkatan 2001 mengangkat isu reformasi jilid 2 berikon ‘demokratisasi’. Angkatan 2004 mengusung isu revolusi dengan ikon cut generation (potong generasi).

Pasca itu, pergerakan mahasiswa terfragmentasi ke dalam berbagai kelompok berdasarkan isu segmentatif berbasis kepentingan: ideologi dan pandangan gerakannya masing-masing terhadap berbagai isu strategis kebangsaan dan kenegaraan. Sehingga bisa dikatakan sejak 2005 hingga saat ini gerakan mahasiswa seperti kehilangan isu bersama yang membuat mereka bisa duduk bersama dan menemukan isu yang digelindingkan dalam skala masif dan terorganisir.

Urgensi Gerakan Mahasiswa

Walau begitu, perjalanan negeri ini tidak bisa menegasikan peran penting gerakan mahasiswa. Bahkan kekuatan gerakan mahasiswa sungguh menakjubkan. Kenyataan semacam ini mengingatkan kita pada tesis filsuf Hanna Arent ‘The Human Condition’ (New York, 1956), yang mengatakan bahwa, “instrumental dan degradasi politik takkan pernah berhasil membungkam pergerakan atau menghancurkan realitas masalah-masalah kemanusiaan”. Dan itu menunjukkan gerakan mahasiswa terbangun di atas etika no blesse oblige (Burhan D. Magenda, 1997), yang didefinikan sebagai suatu previlege atau etika yang terbangun atas dasar semangat militansi dan memperjuangkan kepentingan rakyat.

Sementara itu—menurut Arbi Sanit (1985)—ada lima hal yang melatar-belakangi semangat militansi mahasiswa dalam memperjuangkan kepentingan rakyat. Pertama, mahasiswa sebagai kelompok masyarakat yang memperoleh pendidikan terbaik, memiliki perspektif atau pandangan yang cukup luas untuk dapat bergerak di semua lapisan masyarakat.

Kedua, mahasiswa sebagai golongan yang cukup lama bergelut dengan dunia akademis dan telah mengalami proses sosialisasi politik terpanjang di antara generasi muda. Ketiga, kehidupan kampus membentuk gaya hidup unik di kalangan mahasiswa, dan terjadi akulturasi sosial budaya tinggi di antara mereka.

Keempat, mahasiswa sebagai golongan yang akan memasuki lapisan atas dari susunan kekuasaan, struktur ekonomi, dan memiliki keistimewaan tertentu dalam masyarakat sebagai kelompok elite di kalangan kaum muda. Kelima, mahasiswa rentan terlibat dalam berbagai pemikiran, perbincangan dan penelitian berbagai masalah yang timbul di tengah kerumunan masyarakat, memungkinkan mereka tampil dalam forum yang kemudian mengangkatnya ke jenjang karier sesuai dengan keahliannya.

Biang Kevakuman Gerakan Mahasiswa

Walau begitu, gerakan mahasiswa tak luput dari kritik. Misalnya, gerakan mahasiswa kerap dinilai berjalan di tempat tanpa melakukan apa-apa alias vakum dan stagnan. Padahal dalam sejarahnya, seperti Angkatan ’98, gerakan mahasiswa mampu menggulingkan rezim Orde Baru (Orba), sehingga Presiden Soeharto (Pak Harto) yang menjadi simbol utama Orba berhenti menjadi presiden (21 Mei 1998). Pengalaman sejarah semacam ini mestinya menjadi starting point untuk menyelamatkan bangsa yang terus menerus diuji berbagai permalahan yang pelik dan rumit.

Mesti diakui bahwa pasca reformasi, gerakan mahasiswa teridap fenomena kevakuman: kehilangan ruh dan isu. Bahkan gerakan mahasiswa sibuk dengan label organisasinya masing-masing seperti “himpunan”, “kesatuan”, “pergerakan”, “ikatan”, “persatuan”, “gerakan”, “keluarga” dan label lain yang bisa jadi hanya menjadi “beban” gerakan mahasiswa secara keseluruhan; bukan untuk membela kepentingan bangsa dan negara yang lebih besar. Fakta ini tentu merupakan “rapot merah” yang mesti diperbaiki oleh gerakan mahasiswa era ini.

Jika dikaji, maka kondisi demikian disebabkan oleh beberapa hal, pertama, terjadinya fragmentasi (perpecahan) intern gerakan mahasiswa. Hal tersebut—menurut Peneliti Katalis Alfian (2004)—karena prinsip ideologi yang menancap pada sekelompok mahasiswa yang condong mengarah pada ‘perbedaan idealisme’ yang mengerucut menjadi perpecahan dalam pergerakan.

Kedua, munculnya mahasiswa opurtunis dan pragmatis, sehingga posisi gerakan mahasiswa dimanfaatkan untuk kepentingan individu atau kelompok tertentu. Hal tersebut ditandai dengan sikap “dukung-mendukung” gerakan mahasiswa kepada calon tertentu dalam berbagai perhelatan demokrasi; baik pileg, pilpres, maupun pemilukada dalam berbagai macam cara dan bentuk.

Ketiga, munculnya apatisme mahasiswa dari peran pentingnya sebagai directur of change (pelaku utama perubahan) sekaligus agent of change (agen perubahan), moral force (kekuatan moral), intelectual force (kekuatan intelektual) dan iron stock (perangkat keras) bangsa. Dan preseden buruk yang paling menyedihkan adalah mahasiswa terlena dalam kubangan narkoba, minuman keras, dan ‘cinta palsu alias pacaran’ yang bisa menambah persoalan sosial seperti hamil di luar nikah, aborsi dan sebagainya.

Rekonstruksi Soliditas

Menyikapi berbagai kondisi tersebut, terutama dalam kerangka refleksi 17 tahun reformasi (Mei 1998-Mei 2015), gerakan mahasiswa perlu mengambil banyak hikmah dan pelajaran dari sejarah. Sebuah pepatah mengatakan, “sejarah akan selalu berulang walau dengan cara yang berbeda”. Untuk itu, gerakan mahasiswa disesak untuk melakukan apa yang saya sebut dengan “Rekonstruksi Soliditas”, yaitu dengan mengoptimalkan kembali ruh dan spirit perjuangan gerakan mahasiswa seperti yang telah dilakukan oleh generasi pendahulu, gerakan mahasiswa era sebelumnya.

Dalam konteks itu, ada beberapa hal yang mesti dilakukan, pertama, membudayakan pemahaman sisi persamaan perjuangan dan menerapkan sikap toleransi dalam hal-hal yang bersifat ekslusif bagi intern masing-masing gerakan mahasiswa. Kedua, menjalin komunikasi dengan mahasiswa dan antar gerakan mahasiswa dengan mengedepankan misi suci dalam bingkai panggung besar: membangun masa depan Indonesia. Ketiga, meruntuhkan sikap saling curiga bahkan fitnah serta menepis jauh-jauh sikap high egoisme yang rentan menghinggapi gerakan mahasiswa. Keempat, mengikis infantilisme (sikap kekanak-kanakan) dalam tubuh gerakan mahasiswa. Kelima, membangun idendependensi secara struktural dari kepentingan politik praktis (partai politik). Keenam, membangun sikap kritis terhadap berbagai realitas sosial dan kebijakan pemerintah yang tidak pro-rakyat, tentu dengan tetap dalam bingkai objektifitas, rasionalitas dan konstruktif bagi kepentingan jangka panjang.

Akhirnya, mengevaluasi gerakan mahasiswa—terutama dalam satu dasawarsa terakhir (2005-2015)—yang cenderung stagnan, vakum, dan fragmentasi, maka ada keharusan bagi gerakan mahasiswa untuk melakukan the big work (pekerjaan besar) yaitu merekonstruksi soliditas gerakan sehingga lebih sistematis, menghindari deviasi gerakan yang mengarah kepada kevakuman gerakan, serta berupaya serius mencari titik temu yang memungkinkan gerakan mahasiswa bersatu padu dalam tujuan besar: turut serta dalam membangun bangsa dan negara Indonesia. Selamat melakoni peran sejarah wahai seluruh gerakan mahasiswa! [Oleh: Syamsudin Kadir—Penulis adalah Direktur Eksekutif Mitra Pemuda, Pegiat PENA dan Pendidikan Islam di STAI Bunga Bangsa Cirebon-Jawa Barat. Dielaborasi dari tulisan aslinya yang berjudul “Rekonstruksi Soliditas Gerakan Mahasiswa; Refleksi 17 Tahun Reformasi”)

One thought on “Rekonstruksi Soliditas Gerakan Mahasiswa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s